Simpanse Dapat Mengetahui Kebenaran Dan Kesalahan

Hallo Agan...Simpanse, (sering disingkat dalam Bahasa Inggris, chimp), adalah nama umum untuk dua spesies yang masih hidup dari kera dalam genus Pan. Sungai Kongo membentuk batas habitat alamiah dari kedua spesies ini

  • Simpanse Biasa, Pan troglodytes (Afrika Barat dan Afrika Tengah)

  • Bonobo, Pan paniscus (hutan Republik Demokrasi Kongo)

simpane


Simpanse adalah anggota dari keluarga Hominidae, bersama dengan gorila, manusia, dan orangutan. Simpanse terpisah dengan manusia dalam ranting keluarga sekitar 4 - 6 juta tahun lalu. Dua spesies simpanse di atas adalah kerabat terdekat manusia, semuanya anggota dari suku Hominini (berikut dengan spesies yang punah dari sub-suku Hominina). Simpanse satu-satunya anggota yang diketahui dari sub-suku Panina. Kedua spesies Pan tersebut terpisah sekitar 1 juta tahun lalu.

Bagaimana seekor simpanse memandang video dari simpanse bayi dari kelompok lain yang disakiti memberikan rasa bagaimana moralitas manusia dan norma-norma sosial mungkin telah berevolusi. Demikian kata Claudia Rudolf von Rohr dari University of Zurich di Swiss, penulis utama makalah di jurnal Springer Human Nature. Ini memberikan bukti pertama bahwa simpanse, seperti manusia, sensitif terhadap kesesuaian perilaku, terutama perilaku  yang diarahkan bayi. Hal ini juga menunjukkan bahwa primata ini hanya mungkin mengambil tindakan ketika anggota kelompok mereka sendiri sedang dirugikan.

Para peneliti memfilmkan dua kelompok sosial simpanse yang tinggal di dua kebun binatang Swiss sedangkan hewan ini berulang kali melihat klip film. Film digambarkan tindakan simpanse lain tidak mereka ketahui. Klip kontrol menunjukkan simpanse melakukan kegiatan netral seperti berjalan atau menghancurkan kacang. Klip eksperimental termasuk adegan agresif, seperti simpanse bayi yang dibunuh oleh jenis sendiri, seekor monyet kecil diburu dan dibunuh oleh simpanse, dan perilaku agresif sosial antara orang dewasa simpanse. Sesi yang direkam dianalisis untuk mengetahui berapa lama simpanse dalam percobaan memandang layar, apakah mereka terangsang atau dipengaruhi oleh apa yang mereka lihat, dan bagaimana mereka berperilaku ketika melakukan hal itu.

Hewan kebun binatang tampak hingga empat kali lebih lama pada adegan penyerangan bayi simpanse daripada di salah satu film lainnya. Simpanse tidak hanya menanggapi jeritan bayi ,mereka mendengar, dan mereka juga memberikan perhatian khusus untuk adegan ini secara keseluruhan. Hal ini menunjukkan bahwa simpanse bisa membedakan agresi parah terhadap bayi dari bentuk-bentuk lain dari agresi dan perilaku berbahaya. Hal ini juga menunjukkan bahwa insiden tersebut tidak sesuai dengan harapan sosial toleransi yang biasanya diberikan kepada bayi simpanse. Ini adalah bentuk yang disebut norma proto sosial di tempat kerja, di mana individu bereaksi sebagai pengamat untuk pelanggaran harapan tertentu dari bagaimana orang lain harus bersikap.

Menariknya, meskipun simpanse melihat adegan penyerangan bayi lebih lama, tim peneliti menemukan bukti hanya terbatas bahwa apa yang dilihatnya mereka menyebabkan simpanse melihat akan mendorong  atau bereaksi terhadap mereka.

"Hasil penelitian menunjukkan bahwa simpanse mendeteksi pelanggaran norma baik di dalam kelompok mereka ,serta dalam kelompok individu asing, tetapi mereka hanya akan merespon secara emosional untuk pelanggaran norma tersebut dalam kelompok mereka sendiri," kata Rudolf von Rohr.


Studi Swiss menambah bukti-bukti yang mengidentifikasi blok bangunan moralitas manusia dalam kerabat paling dekat kita. Prekursor ini termasuk penghiburan dan perilaku kepolisian. Rudolf von Rohr percaya bahwa penelitian masa depan mungkin memberikan wawasan penting ke dalam evolusi norma-norma sosial tertentu pada manusia dan mengapa beberapa dari mereka yang diterima secara luas dan yang lain lebih sulit untuk dibangun.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel