Jenis-Jenis Kolam Budidaya Ikan dan Desainnya

Kolam merupakan lahan yang dibuat untuk  menampung air dalam jumlah tertentu sehingga dapat digunakan untuk pemeliharaan/ membesarkan ikan dan atau hewan air lainnya. Berdasarkan pengertian teknis, kolam merupakan suatu perairan buatan yang luasnya terbatas dan sengaja dibuat agar mudah dikelola dalam hal pengaturan air, jenis hewan budidaya dan target produksinya. 

Pernahkah kamu melihat kolam dilingkungan sekitarmu? Seperti apa bentuk kolam yang kamu temukan di daerahmu? Jenis kolam yang akan digunakan tergantung sistem budidaya yang dilaksanakan. Terdapat 3 sistem budidaya ikan yang biasa dilakukan:
Untuk bisa membuat kolam baca juga: Persiapan Membuat Kolam Budidaya Ikan


1. kolam tradisional 2. kolam semi intensif dan 3. kolam  intensif

1. Tradisional/ekstensif

 Kolam tradisional/ekstesif adalah kolam yang digunakan adalah kolam tanah yaitu kolam yang keseluruhan bagiannya terbuat dari tanah keuntungan kolam jenis ini adalah ikan bisa mendapatkan pakan alami dari tanah. Selain kolam kita bisa membudidayakan ikan di bak, baca juga: Desain dan Konstruksi Bak Budidaya Ikan

2.Kolam Semi intensif

 Kolam semi intesif adalah kolam yang  yang bagian dinding dan pematangnya terbuat dari tembok biasanya tembok beton dan bata, sedangkan dasar kolamnya terbuat dari tanah, untuk kolam jenis ini pakan ikan berasal dari pakan alami dan buatan.

3. Kolam Intensif

Kolam intensif adalah kolam yang keseluruhan bagiannya terbuat dari tembok beton mulai dari pembatas kolam hingga dasar kolam semua berasal dari tembok beton, hal ini biasanya bertujuan untuk menghindari kebocoran air kolam. Untuk kolam jenis ini pakan ikan keseluruhan adalah pakan buatan.

Selain berdasarkan sistem budidanya, jenis kolam ditentukan berdasarkan proses budidaya dan fungsinya. Jenis kolam yang dibuat yaitu kolam pemijahan, penetasan, pemeliharaa/pembesaran, dan pemberokan induk. Pada bab ini akan dibahas bagaimana kolam untuk pemeliharaan/ pembesaran ikan konsumsi. Kolam pemeliharaan ikan dapat dibedakan menjadi kolam pendederan dan kolam pembesaran. Kolam untuk pembesaran sebaiknya tanah dasar yang subur jika dipupuk dapat menumbuhkan pakan alami yang baik bagi pertumbuhan dan perkembang ikan konsumsi.


Desain dan kontruksi kolam


kolam persegi



Desain kolam bisa berbentuk persegi, persegi panjang, lingkaran, trapesium, segitiga bahkan bentuk tidak beraturan. Hal tersebut disesuikan dengan kondisi lahan dan lokasi. Bentuk kolam yang umum digunakan adalah persegi dan persegi panjang.

Baca juga: Desain dan Konstruksi Keramba Jaring Apung

Perlu diperhatikan tentang persyaratan teknis kontruksi kolam. Kolam yang akan digunakan sebaiknnya mempunyai pematang kolam, dasar kolam dan pintu air. Pematang kolam dibuat untuk menahan massa air di dalam kolam agar tidak keluar.

Jenis tanah untuk pematang harus kompak dan kedap air agar pematang tidak mudah bocor. Dasar kolam dibuat miring menuju saluran pembuangan air. Saluran air dibuat keliling (ceren) dan tegah (kamalir). Saluran air ini dibuat miring kearah saluran pembuangan air. Hal ini dilakukan untuk memudahkan pengeringan kolam dan pemanenan ikan. Pintu air pada kolam terdiri dari pintu masuk dan keluar yang terpisah.

Demikian artikel dari saya tentang  Jenis-Jenis Kolam Budidaya Ikan dan Desainnya semoga bisa bermanfaat bagi agan sekalian.


0 Response to "Jenis-Jenis Kolam Budidaya Ikan dan Desainnya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel