Pengertian Penyebaran Biji, Manfaat dan Macam Perantaranya

Hallo Agan...Pernahkah kamu menemukan tumbuhan yang tempat tumbuh induknya berjauhan dengan tempat tumbuh anaknya? Mengapa demikian? Tumbuhan tersebut ternyata melakukan penyebaran biji. Setelah terjadi pembuahan, bakal biji akan berkembang menjadi biji. Pada Angiospermae biji diselubungi oleh buah yang telah berkembang dari bakal buah (ovarium). Buah juga dapat membantu dalam penyebaran biji. Penyebaran biji yang jauh dari induk akan meningkatkan peluang biji untuk tumbuh dan berkembang dengan baik menjadi individu baru. Hal ini dikarenakan biji yang tumbuh pada suatu area yang dekat dengan induk, akan berkompetisi dengan induk untuk mendapatkan
cahaya, air, dan nutrisi. Proses penyebaran biji dapat terjadi secara alami atau dengan bantuan manusia.

Baca juga: Pengertian penyerbukan,macam penyerbukan, dan perantaranya
Pengertian penyebaran biji

Penyebaran biji adalah pergerakan biji atau benih tumbuhan dari tumbuhan induknya. Pergerakan tumbuhan yang sangat terbatas membutuhkan vektor penyebar untuk memindahkan bijinya secara biotik maupun abiotik. Biji dapat disebar secara individual maupun dalam jumlah banyak sekaligus, dan dapat bervariasi antara ruang dan waktu. Mekanisme penyebarannya memiliki peran penting dalam pendataan populasi dan struktur genetika dari populasi tumbuhan, juga interaksinya dengan spesies lain. Gravitasi, angin, lontaran atau balistik, air, dan oleh hewan adalah lima cara utama persebaran biji.


Manfaat penyebaran biji

Persebaran biji memiliki manfaat bagi tumbuhan. Kelestarian spesies seringkali lebih tinggi ketika anakan disebar jauh dari induknya selama masih berada pada habitat yang sejenis, karena predator dan patogen memiliki kemungkinan besar untuk memangsa beberapa spesies yang memiliki kesamaan genetika. Kompetisi dengan tumbuhan induk juga lebih sedikit jika biji disebar jauh dari induknya.

Penyebaran biji juga memungkinkan tumbuhan untuk mencapai lokasi yang sesuai dengan kebutuhan hidupnya (habitatnya), dan persebaran biji oleh tumbuhan yang memiliki buah berdaging, biji seringkali ikut masuk ke dalam saluran pencernaan hewan dan tidak dicerna. Proses ini dapat membantu mempercepat perkecambahan setelah keluar dari saluran pencernaan bersama dengan kotoran hewan.


Persebaran oleh hewan juga dapat menghindarkan biji dari bahaya yang ada di luar seperti kebakaran hutan musiman atau degradasi lahan. Persebaran biji juga memungkinkan tumbuhan membentuk koloni di lokasi yang masih kosong


Macam-macam Perantara dalam penyebaran biji

Terdapat banyak bahan perantara yang dapat membantu tanaman untuk menyebarkan biji. Berikut ini akan dibahas berbagai cara penyebaran biji dan istilah untuk masing-masing
perantara.

a) Anemokori


penyebaran biji.jpg


Proses penyebaran biji dengan bantuan angin disebut anemokori (anemo=angin). Ciri tumbuhan yang penyebarannya dengan cara ini adalah bijinya kecil, ringan, dan bersayap.
Contohnya adalah biji bunga Dandelion. Biji yang ringan dan kecil tidak terlalu dipengaruhi oleh gaya gravitasi bumi. Keberadaan sayap pada biji mem bantu biji mudah terbawa angin. Arah gerak biji mengikuti arah gerak angin.

b) Hidrokori

Proses penyebaran biji dengan bantuan air disebut hidrokori (hidro=air). Ciri tumbuhan yang penyebarannya dengan cara ini adalah hidupnya di dekat daerah perairan, misalnya di pantai ataupun tumbuhan yang hidup di air, contohnya adalah pohon kelapa dan bakau.

Biji kelapa tergolong biji tumbuhan yang berukuran besar, dapat mencapai ukuran diameter 15 cm. Biji kelapa diselubungi oleh buah yang terdiri atas tempurung kelapa, sabut kelapa, dan kulit kelapa. Meskipun berukuran besar, buah dan biji kelapa dapat mengapung di air dan dapat mengalir mengikuti arus air. Kelapa dapat mengapung di air karena sabut buah kelapa memiliki banyak rongga udara. Pada saat berada di air, sabut kelapa memiliki prinsip kerja seperti pelampung, sehingga kelapa dapat terapung.

c) Zookori

Proses penyebaran biji dengan bantuan hewan disebut zookori (zoo=hewan). Penyebaran ini dibagi menjadi empat, yaitu entomokori, kiropterokori, ornitokori, dan mammokori.

Entomokori adalah penyebaran biji dengan perantara serangga. 
Contohnya adalah wijen dan tembakaw.

Kiropterokori adalah penyebaran biji dengan perantara kelelawar.
Contohnya adalah jambu biji dan pepaya.

Ornitokori adalah penyebaran biji dengan perantara burung.

Tumbuhan yang penyebarannya dengan cara ini adalah tumbuhan yang buahnya menjadi makanan burung, tetapi bijinya tidak dapat tercerna. Biji tersebut akan keluar dari tubuh burung bersamaan dengan kotoran burung. Contohnya adalah beringin dan benalu.

Mammokori adalah penyebaran biji dengan perantara mamalia.
Contohnya adalah hewan luwak yang membantu dalam proses penyebaran biji kopi.

d) Antropokori

Proses penyebaran biji dengan bantuan manusia disebut antropokori (antro=manusia). Proses penyebaran dengan cara ini dapat terjadi secara sengaja ataupun tidak sengaja. Penyebaran biji yang secara tidak sengaja dilakukan oleh manusia sengaja apabila biji tumbuhan tersebut memiliki struktur yang mu dah melekat pada pakaian. Sebagai contohnya adalah rumput. Penyebaran biji dengan sengaja sering dilakukan manusia terutama pada bidang pertanian, yaitu ketika menanam padi, jagung, dan tanaman lain.

e) Gravitasi

Gravitasi adalah cara yang paling sederhana bagi tumbuhan dalam menyebarkan biji. Ketika buah sudah terlalu berat, maka buah akan lepas dari tangkainya dan jatuh menuju ke tanah sehingga buah itu sendiri menjadi cara untuk menyebarkan biji. Contoh tumbuhan yang melakukan ini adalah kelapa dan apel. Semakin bulat bentuk buah, maka kemungkinan besar biji akan berguling menjauhi induk sehingga jarak persebarannya semakin jauh. Seringkali persebaran ini diikuti oleh metode persebaran lain seperti oleh air mengalir dan dimakan oleh hewan.


demikian artikel dari saya tentang Pengertian Penyebaran Biji, Manfaat dan Macam Perantaranya semoga bermanfaat bagi agan.